Ada Nando di Antara Kita

“Antara bingung, ketakutan, aku akhirnya nyungsep ke tong sampah”

           
Lari pagi… Teettt! Lari pagi.. Teettt!
            Huah, hari ini cuacanya cerah banget. Makanya aku bisa bangun pagi dan lari keliling kompleks kayak sekarang. Jarang-jarang juga kejadian ini terjadi. Ibarat kata, hujan guntur kali yang bakalan turun ntar sore saking gak pernahnya aku bangun sepagi ini.
            “Noah? Nice to meet you. Kesambet setan apa loe bisa gue temuin disini?”
            “Semalem gue dapat ilham kalau gue mau ketemu jodoh gue disini, tha”
            “Jodoh?” tanya Tita masang tampang polosnya.
            Sementara aku langsung manggut-manggut.
            Melihatku mengangguk, Tita melepas ketawa ngakaknya. Respon balik yang sungguh gak mendukung. Huh, jadi bete.
            “Kenapa loe ketawa?”
            “Ya habisnya elo. Segala jodoh aja pakai acara dapet ilham dulu. Woi, muke loe tuh benerin dulu. Kasi baut kek, tambel pake benang kek biar agak rataan dikit”
            Aku mendorong tubuh Tita pelan, “Akh, elo bukannya ngedukung gue”
            Tita ngikik lagi. Kali ini bukan hanya ngikik, tapi juga masang tampang aneh bersama pandangannya disamping kakiku. Aku curiga dengan tatapannya itu, makanya aku langsung noleh kebawah.
            “Mamaaaaaaaaakkkkkkk...!” teriakku heboh dan ngumpet spontan dibelakang punggung Tita ketika kulihat seekor anjing sudah menggoyang-goyangkan ekornya disampingku.
            Tita malah tambah gawat ngakaknya.
            “Hush, hush. Ya ampuuunnn, itu anjingnya siapa sih, thaaaa?”
            Ye menekutehe
            “Jauh-jauh loe, njing! Muka loe seram”
            “Heh! Ini anjing tuh mukanya lebih imut dari muka loe tahu gak. Kalau anjingnya terawat gini, biasanya yang punya orangnya cakep atau cantik gitu, shob”
            “Bodo amat, mau cakep, mau cantik. Jauhin dia dari gue!”
            Karena tersinggung, itu anjing malah menyalak kearahku.
            “Tuu, kan, tha. Ini anjing emang galak banget”
            “Gak, dia gak galak kok” tiba-tiba muncul seorang perempuan cantik yang langsung memasang rantai digantungan leher anjing aneh didepanku. Ih wow, cantik banget nih cewek.
            “Maaf ya, Nando udah bikin kalian takut”
            “Bukan gue, tapi orang gila ini yang takut sama anjing loe. Apa sih, Noah? Orang anjingnya lucu gini juga. Eh, namanya Nando ya, mbak?”
            Cewek itu mengangguk, “Nando emang cepet akrab sama orang yang baru dikenal, makanya jadi SKSD, sok kenal sok deket. Kalian anak-anak kompleks sini ya?”
            “Ya, nama gue Titta. Temen gue ini namanya Noah”
            “Salam kenal ya, nama gue Bunga”
            “Akh, ya ampun. Nama sama orangnya sama-sama cantik” pujiku pada Bunga.
            Nando menyalak kearahku untuk kedua kalinya. Kayaknya dia cemburu berat ketika mendengar rayuanku pada Bunga. Buset, galakkan satpamnya.
            “Gue tinggal dirumah paling ujung, baru pindah kemarin”
            Yesss, gak rugi bangun pagi-pagi begini kalau aku bakalan ketemu sama cewek secantik bunga. Mudahan aja dia masih jomblo. Amin.
            “Gue duluan ya. Abang gue udah nunggu soalnya” Bunga agak sedikit terburu-buru nampaknya. Tapi gak apa-apa deh, yang penting hasil jualanku laku nantinya. Hehe.
            “Bunga” panggilku hingga membuat Bunga menoleh, “Kapan-kapan aku main kerumahmu ya?”
            Bunga langsung mengangguk. Oh My God. Senyumnya manissss.
            Kembali pada obrolan sebelum anjing sialan itu muncul, “Tuh kan, tha. Firasat gue tentang jodoh gue yang bakalan muncul udah pasti gak salah. Bunga itu jodoh gue”
            Tita mengerutkan kening, “Lagumu, cah, cah. Mana mau cewek secantik Bunga dijodohin karo wong tengil kayak sampean. Mimpi ndaq usah tinggi-tinggi tho, lhe!
            “Biarin” aku langsung memonyongkan bibirku dan ngeloyor pulang.
***

            Masih penasaran sama Bunga, aku akhirnya memberanikan diri main kerumahnya. Ngintip-ngintip dulu ah, siapa tahu bapaknya galak.
            Kulangkahkan kakiku mengendap-endap mendorong pintu gerbang. Kayaknya keadaan aman terkendali, maka segera kututup pintu gerbang dengan cepat.
            “Bunga” panggilku dengan suara kencang
            Tak ada suara menyahut. Tapi dari arah belakang terdengar suara anjing ngos-ngosan. Mati aku, pasti anjing sialan itu yang muncul. Leherku kaku, kira-kira butuh waktu lima detik untuk memutar seratus delapan puluh derajad kebelakang.
            “Mamaaaakkkkk…!” teriakku lari kocar-kacir
            Sementara Nando malah asik aja ikut mengikuti langkah kakiku. Anjing sialan. Kemana nih aku harus lari? Aduh, mana gak ada pohon tinggi. Antara bingung, ketakutan, aku akhirnya nyungsep ke tong sampah.
            “Gubrakkkk…!”
            “Ya Tuhan, Nando” pekik seseorang dari dalam rumah
            Dalam posisi menyedihkan, semua isi rumah termasuk Titta yang ternyata lagi main kerumah Bunga akhirnya memandangku dengan tatapan penuh haru. Setengah mati malu aku.
            Titta malah udah ketawa ngakak, “Ya ampun, siapa yang buang Noah sembarangan?”
            “Jahat loe, tha. Bukannya bantuin gue, malah ngetawain”
            “Ya lagian elo, orang bertamu itu yang ada masuk kedalam rumah, bukannya masuk kedalam tong sampah. Gila loe ah, jorok banget deh”
            “Eh, ya udah sini, Noah, aku bantuin” Bunga mengulurkan tangannya kearahku
             “Ya sudah. Masuk dulu saja, nak. Tante ambilin obat merah buat kamu”
            “Ya, makasih, tante”
            Walaupun berkenalan dengan cara memilukan, tapi hari ini aku lumayan beruntung. Bunga mengobati lukaku, kesempatan megang-megang tangannya yang halus. Gila, aku jadi dibuat melang-lang buana. Jantungku cekat-cekot, mataku gak berkedip liat cewek tercantik didunia ini. Rambutnya halus, aroma wangi tubuhnya juga segar. Jauh dari aroma tubuh Nando yang kayak ikan asin baunya. Idih, amit-amit deh. Mana itu anjing masih ngeliatin aku. Kayak yang nafsu banget sama aku. Jangan-jangan setelah ini dia akan kembali mengerjai aku lagi. Dasar anjing resek. Satu-kosong aku dikerjain sama dia.
***

            Satu bulan kemudian…

            Melamun ditepian teras, aku akhirnya berhasil membawa pikiranku jauh dari badanku. Mimpi nikah sama Bunga. Tapi aku takut mengungkapkan perasaanku. Soalnya Bunga katanya belum mau pacaran. Benar juga sih kata si Titta. Aku harusnya gak berkhayal terlalu tinggi.
            Sedang asiknya melamun, Nando tiba-tiba terlihat menyalak di depan rumahku. Wah, nantangin aku ini anjing. Sok imut banget dia berani datang kerumah dan seenaknya bikin keributan. Liat aja, ku lempar dia pakai batu biar dia minggat dari hadapan rumahku.
            “Heh, ngapain loe didepan rumah gue? Mau ngajak ribut?” tanyaku pada Nando
            Nando menarik kaki celanaku pelan.
            “Eh, eh, mau ngapain loe?”
            Seperti memberi sebuah isyarat. Nando kemudian berlari dan berulang-kali menyalak. Aku mengerti. Dia ingin aku mengikutinya.
            Setelah sekian menit mengikuti langkahnya, Nando akhirnya berhenti disebuah tepian lapangan basket dekat rumah dan terlihat menghampiri seorang perempuan yang begitu sangat kukenal. Bunga? Ngapain dia ada disini malam-malam?
            “Bunga” panggilku pelan
            Bunga mendongak keatas. Wajahnya nampak sedih seperti orang yang baru berhenti menangis, “Ngapain loe disini?” tanyanya lirih.
            “Ye, seharusnya gue yang nanya. Elo ngapain duduk disini sendirian?”
            Bunga diam gak menjawab.
            “Nando yang ngajak gue kesini. Dia tadi yang nyari gue kerumah. Elo ada masalah apa?”
            Sekian detik diam, Bunga malah meneteskan air matanya lagi.
            “Nah, nah, bukan karena masalah permusuhan antara gue sama Nando kan, Bunga? Jangan salahin gue. Si Nandonya aja tuh yang sok imut sejak pertama kali kita ketemu. Tampangnya tuh bikin gue geregetan liatnya”
            Merasa tersinggung, Nando langsung menyalak. Oh, si Nando ngerti ucapanku toh?
            Bunga tersenyum sedikit. Pelit banget timbang kasi senyum doang.
            “Kenapa sih harus ada Nando diantara kita? Gue itu gak bisa kalau harus diduain sama dia. Sekarang loe pilih deh, mau curhat sama Nando apa curhat sama gue?”
            Ekspresi Bunga masih datar, “Lebay”
            “Ya makanya cerita dong kalau loe lagi ada masalah!”
            “Kalau gue gak mau?”
            “Ndo, kepala loe siniin!”
            “Eh, mau ngapain loe sama kepalanya Nando?”
            “Kalau loe gak mau cerita, kepalanya Nando bakalan pindah mental kerumah loe karena tendangan super kaki gue. Ya kan, Ndo?”
            Nando menyalak lagi. Tanda gak setuju tuh kepalanya yang jadi tumbal.
            “Kenapa harus Nando?”
            “Ya kalau dia gak ada, kan kita bisa bebas berduaan. He.”
            Bunga tiba-tiba ngikik melihat ekspresi mukaku waktu menjawab pertanyaannya, “Kayak berani aja loe sama Nando. Ada juga elo yang tiap hari dikerjain sama dia”
            “Et, et, et, apa maksudnya tuh? Gue selama ini cuma pingin aja ngalah sama Nando. Bagi gue urusan Nando aja mah kecil”
            Kali ini Nando menggeram. Wah, marahnya udah nyampe ubun-ubun kayaknya. Kalau gak mikirin tentang kesedihannya Bunga, aku udah lari kocar-kacir kali.
            “Abang gue mau ngelanjutin S2 di Paris, Noah”
            “Loh, bagus dong kalau Indra memang udah punya pemikiran jauh ke masa depan”
            “Tapi siapa yang bakalan nemenin gue ntar kalau dia gak ada?”
            “Heh, loe pikir gue, Titta sama Nando ini patung?”
             Bunga kembali tersenyum, “Kenapa sih loe care banget sama gue, Noah?”
            “Ya karena gue sayang sama elo” jawabku spontan.  Aduh, keceplosan, “E, maksud gue, sayang sebagai teman biasa aja”
            Ya ampun, salah tingkah deh alamat jadinya ku sekarang. Wajahku terasa memanas. Apalagi melihat respon Bunga yang kayak aneh aja dengar aku ngomong kayak gitu.
            “Kalau nganggap lebih dari sekedar teman juga gak masalah bagi gue”
            “Hah? Maksud loe?”
            “Iya, Noah, selama ini Titta itu udah banyak cerita tentang loe ke gue. Elo sayang sama gue bukan sebagai teman. Gimana kalau yang lebih dari sekedar teman?”
            Whuaaaaaaa, ini mimpi bukan sih? Kalau mimpi dimohon untuk tidak membunyikan sesuatu biar aku gak cepat-cepat bangun. Ya ampun. Gak pernah kubayangkan sebelumnya kalau Bunga bakalan ngebalas rasa sayangku ke dia.
            Diwaktu yang begitu cepat melesat, kecupan Bunga dipipiku mendarat. Aku kayak kesetrum. Bahagia, senang, riang, gembira, lalu kemudian kupeluk Nando erat.
            “Nando, gue terkatir loe hot dog sekilo habis ini” teriakku hingga membuat Bunga tersenyum, sementara Nandonya malah kayak gak sudi dipeluk sama aku. Hah, biarin deh. Kalaupun harus ada Nando diantara aku sama Bunga, aku bakalan ridho dunia akhirat.
           

Komentar

Postingan Populer